Anime Tertua yang Pernah Dibuat

Anime Tertua yang Pernah Anime https://www.sbobetcb.com/ Jepang menelusuri akarnya kembali ke awal abad ke-20 ketika Jepang berusaha memodernisasi seluruh negeri. Meskipun sejarawan tidak dapat menentukan tanggal yang tepat, 1917 sering disebut sebagai tahun kunci dalam pengembangan animasi Jepang. Bahkan, film anime tertua yang ada terbukti diproduksi pada tahun 1917.

Sayangnya, karena gempa Great Kantō tahun 1923, sebagian besar anime pertama hancur atau hilang. Namun, beberapa film lama telah muncul dalam beberapa tahun terakhir dan dipulihkan secara digital.

Semua anime dalam daftar ini berasal dari awal abad ke-20 dan dapat dilihat (bersama dengan beberapa anime lama lainnya) di situs web ini untuk merayakan ulang tahun ke-100 film animasi Jepang. Anime ini adalah beberapa kartun tertua di sekitar.

Anime Tertua yang Pernah Dibuat

Sarukanigassen

Sarukanigassen adalah film animasi pertama Yasuji Murata. Bentuk yang digunakan Murata untuk karakter mungkin telah memengaruhi gambar yang digunakan dalam Monkey and the Crabs karya Dainippon Yubenkai Kodansha (1937), sebuah buku bergambar karya Sengai Igawa.

Kemurigusa Monogatari

Versi Kemurigusa Monogatari yang masih bertahan hanya berdurasi tiga menit dibandingkan dengan enam menit dari aslinya — hanya film pertama yang tersisa.

Film ini menampilkan seorang pria kecil yang menceritakan kisah tembakau kepada seorang gadis muda yang mengenakan gaya rambut tradisional Jepang. Gadis yang digambarkan dalam anime ini konon didasarkan pada adik perempuan sutradara Noburo Ofuji, Ichii. Gadis animasi dan saudara perempuan Ofuji menyerupai karakter dalam film Ofuji kemudian Chiyogami Eiga.

Senga Tsubo

Senga Tsubo adalah film pertama yang ditugaskan Kementerian Pendidikan dari Sanae Yamamoto setelah ia mulai bekerja untuk mereka. Film ini menggabungkan kisah “The Fisherman and the Genie” dari The Arabian Nights dengan kisah tentang singa dan rubah dari The Prince karya Machiavelli.

Kyoikusenga Ubasuteyama

Kyoikusenga Ubasauteyama membutuhkan waktu lebih dari satu setengah tahun untuk diproduksi dan merupakan salah satu karya Sanae Yamamoto yang paling awal yang diterima dengan baik oleh publik Jepang.

Kyoikuotogimanga Usagi to Kame

The Hare and the Tortoise adalah sebuah film animasi pendek berdurasi enam menit berdasarkan kisah klasik yang dinamai menurut namanya. Anime ini berasal dari tahun 1924 dan merupakan salah satu penggambaran animasi pertama dari kisah Kelinci dan Kura-kura yang kita semua kenal.

Urashima Tarō

Urashima Tarō adalah salah satu dari dua film yang ditemukan di toko barang antik di Osaka, Jepang pada tahun 2008; film lainnya adalah Nakamura Gatana.

 

Perkembangan Idustri Anime di Jepang

Fajar Anime Jepang

Jepang mulai memproduksi anime di tahun 1917 dan itu masih tayangan tanpa suara melalui teknik trial-and-error menggambar dan memotong animasi, berdasarkan animasi pendek dari Prancis dan Amerika Serikat. Industri Anime di Jepang terus berinovasi dan berkreasi sampai akhirnya munculnya talkie pertama pada tahun 1929 dan film berwarna pada tahun 1932.

Semakin lama semakin banyak orang mulai membicarakan tentang manga di Jepang. Tapi anime Jepang lebih mahal untuk diproduksi daripada animasi Barat dan dibayangi oleh popularitas kartun Disney. Mereka menghadapi perjuangan berat sejak awal.

Salah satu yang menjadi faktor perkembangan Anime di jepang adalah produksi anime untuk hubungan masyarakat dan kampanye publisitas oleh lembaga publik. Sedikit demi sedikit produksi Anime di Jepang mulai terkenal dan mulai popular di kota Tokyo dan daerah sekitarnya mengalami kerusakan besar akibat Gempa Besar Kanto pada tahun 1923. Industri Daftar Slot Online dipaksa untuk memulai dari awa.

Di saat yang bersamaan seorang kreator Anime asal Jepang memenangkan penghargaan internasional untuk Bagudajō no tōzoku (Pencuri Kastil Baguda), yang ia buat dengan memotong dan menempelkan chiyogami (kertas berwarna Jepang). Filmnya dikenang sebagai yang pertama membuat kehadirannya terasa di luar Jepang.

 

Perkembangan Idustri Anime di Jepang

Awal Tōei Dōga (Sekarang Tōei Animation)

Selama waktu ini, berbarengan dengan kondisi Negara Jepang yang sedang berusaha pulih dari perang kawa Hiroshi, presiden perusahaan film Tōei, melihat Putri Salju Disney (1937).

Karena film tersebut, dia memiliki ambisi untuk membuat film animasinya sendiri. Pada tahun 1956, ia membangun studio modern istana berdinding putih dengan AC, begitu orang menyebutnya dan mendirikan Tōei Dōga (sekarang Tōei Animation). Ambisinya: menjadi “Disney dari Timur.”

Tōei Dōga Memilih cerita Hakujaden (Legenda Ular Putih) sebagai film animasi pertama yang mereka buat. Mereka mengirimkan tim peneliti ke Amerika Serikat dan mengundang beberapa ahli untuk melakukan perjalanan ke Jepang sebagai mentor. Hasilnya, mereka mampu menguasai sistem “produksi perakitan” Disney.

Mereka mulai merekrut dan mempekerjakan beberapa karyawan baru dan membantu mereka mengasah keterampilan mereka saat mereka memproduksi film di bawah pengawasan animator veteran seperti Mori Yasuji dan Daikuhara Akira.

Tetsuwan Atomu: Anime Televisi Jepang Pertama

Pada 1 Januari 1963, Fuji Television menayangkan serial animasi yang memiliki durasi selama 30 menit berjudul Tetsuwan Atomu atau yang lebih dikenal dalam bahasa Inggris sebagai Astro Boy. Acara ini menjadi hit yang mengejutkan, memulai ledakan anime dan periode persaingan yang ketat untuk pemirsa TV. Keberhasilan tersebut menandai awal dari jenis baru industri anime.