Perkembangan Idustri Anime di Jepang

Perkembangan Idustri Anime di Jepang

Fajar Anime Jepang

Jepang mulai memproduksi anime di tahun 1917 dan itu masih tayangan tanpa suara melalui teknik trial-and-error menggambar dan memotong animasi, berdasarkan animasi pendek dari Prancis dan Amerika Serikat. Industri Anime di Jepang terus berinovasi dan berkreasi sampai akhirnya munculnya talkie pertama pada tahun 1929 dan film berwarna pada tahun 1932.

Semakin lama semakin banyak orang mulai membicarakan tentang manga di Jepang. Tapi anime Jepang lebih mahal untuk diproduksi daripada animasi Barat dan dibayangi oleh popularitas kartun Disney. Mereka menghadapi perjuangan berat sejak awal.

Salah satu yang menjadi faktor perkembangan Anime di jepang adalah produksi anime untuk hubungan masyarakat dan kampanye publisitas oleh lembaga publik. Sedikit demi sedikit produksi Anime di Jepang mulai terkenal dan mulai popular di kota Tokyo dan daerah sekitarnya mengalami kerusakan besar akibat Gempa Besar Kanto pada tahun 1923. Industri Daftar Slot Online dipaksa untuk memulai dari awa.

Di saat yang bersamaan seorang kreator Anime asal Jepang memenangkan penghargaan internasional untuk Bagudajō no tōzoku (Pencuri Kastil Baguda), yang ia buat dengan memotong dan menempelkan chiyogami (kertas berwarna Jepang). Filmnya dikenang sebagai yang pertama membuat kehadirannya terasa di luar Jepang.

 

Perkembangan Idustri Anime di Jepang

Awal Tōei Dōga (Sekarang Tōei Animation)

Selama waktu ini, berbarengan dengan kondisi Negara Jepang yang sedang berusaha pulih dari perang kawa Hiroshi, presiden perusahaan film Tōei, melihat Putri Salju Disney (1937).

Karena film tersebut, dia memiliki ambisi untuk membuat film animasinya sendiri. Pada tahun 1956, ia membangun studio modern istana berdinding putih dengan AC, begitu orang menyebutnya dan mendirikan Tōei Dōga (sekarang Tōei Animation). Ambisinya: menjadi “Disney dari Timur.”

Tōei Dōga Memilih cerita Hakujaden (Legenda Ular Putih) sebagai film animasi pertama yang mereka buat. Mereka mengirimkan tim peneliti ke Amerika Serikat dan mengundang beberapa ahli untuk melakukan perjalanan ke Jepang sebagai mentor. Hasilnya, mereka mampu menguasai sistem “produksi perakitan” Disney.

Mereka mulai merekrut dan mempekerjakan beberapa karyawan baru dan membantu mereka mengasah keterampilan mereka saat mereka memproduksi film di bawah pengawasan animator veteran seperti Mori Yasuji dan Daikuhara Akira.

Tetsuwan Atomu: Anime Televisi Jepang Pertama

Pada 1 Januari 1963, Fuji Television menayangkan serial animasi yang memiliki durasi selama 30 menit berjudul Tetsuwan Atomu atau yang lebih dikenal dalam bahasa Inggris sebagai Astro Boy. Acara ini menjadi hit yang mengejutkan, memulai ledakan anime dan periode persaingan yang ketat untuk pemirsa TV. Keberhasilan tersebut menandai awal dari jenis baru industri anime.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *